Resistor adalah komponen yang sangat penting dalam rangkaian elektronik - Ilmu Habib

Tags


Resistor adalah salah satu Komponen elektronika yang cukup penting dan paling banyak digunakan dalam sebuah Rangkaian elektronik. 


Penting untuk diketahui bahwa Resistor tidak memiliki Polaritas (Kutub Positif Maupun Negatif). 


Sehingga pemasangannya dalam Rangkaian PCB boleh untuk di bolak-balik tanpa merusak Komponen tersebut.



Sedangkan Fungsi dari Resistor adalah untuk Menghambat arus listrik, memperkecil tegangan, menambah tegangan, dan terkadang pula berfungsi sebagai FR (Sekring) dalam sebuah Rangkaian elektronika. Untuk nilai satuan Resistor adalah ? dibaca �OHM�.
 

Berbagai Jenis Komponen Resistor

 
Seperti yang diketahui bersama ada beberapa Jenis Resistor yang terdapat dalam suatu Rangkaian elektronik maupun yang beredar di pasaran diantaranya:
 

1) Resistor Tetap

Resistor Tetap adalah Resistor yang Nilainya tidak dapat di ubah. Ciri dari Resistor ini memiliki gelang warna di badan Resistor tersebut. 


Gelang warna itu sendiri dapat Anda Ketahui dengan mengetahui �Nilai dari setiap gelang warna yang terdapat pada Badan Komponen Resistor" Jenis ini.

 
Cara Menghitung Nilai Resistor tetap


Untuk mengetahui Nilai dari sebuah Resistor, yang pertama Kali harus kita Ketahui adalah dengan melihat Gelang warna yang terdapat di badan Komponen tersebut. 


Untuk Memudahkan Anda memahaminya silahkan lihat gambar Resistor di bawah ini:


Contoh Resistor Tetap  Kode Warna Resistor

 
Seperti yang Anda lihat Pada gambar Tabel Warna Resistor di Atas �Resistor Tetap� memiliki Warna COKLAT, HITAM, MERAH, DAN EMAS dengan demikian kita bisa mengetahui bahwa Nilai dari Resistor Ialah 1000 ? atau 1K? dengan Nilai Toleransi 5%. 


Mungkin Anda bertanya mengapa Nilai dari Resistor tersebut adalah 1K? Sebab dari table �Kode Warna Resistor� yang terdapat dalam gambar di atas di ketahui bahwa Nilai dari gelang berwarna, COKLAT ialah 1, Warna hitam Ialah 0 dan Warna Merah adalah 2. 


Untuk gelang Ketiga Menunjukan banyaknya 0 jadi Karena gelang Ketiga tersebut adalah "Warna Merah yang Nilainya Dua� Maka banyaknya 0 adalah 2. 


Perlu di ingat! jika gelang �ketiga� Itu berwarna Hitam Bukan berwarna �Merah� seperti yang terdapat di atas Maka Resistor tersebut Bernilai 10? Sebab angka 0 tersebut tidak perlu di tulis jadi yang di jumlahkan hanya 2 gelang warna coklat dan Hitam yang terdapat di badan Resistor.
 

Berdasarkan Standar Internasional Atau Kebiasaan yang selalu disebutkan dalam dunia elektronika, Bahwa 1000 Ohm di baca 1K? 2000 Ohm di baca 2K? K. 



Artinya Kilo, jadi ketika Anda membeli Komponen elektronik tidak perlu disebut angka pastinya, misalnya 1000 Ohm, cukup bilang 1K?.

 
Nilai Toleransi dari Resistor yang sudah di jelaskan di atas adalah 5% yang artinya Jika Resistor tersebut di Ukur dengan Mengunakan Multimeter baik MultiMeter Analog Maupun Multimeter Digital Nilai Resistor tersebut tidak boleh Melampaui Nilai Toleransi yang sudah di tetapkan yaitu 50%.


Untuk Mengetahui Nilai Toleransi sesungguhnya dari Resistor tersebut Anda bisa Menggunakan Rumus yang sangat sederhana berikut ini:
Jadi Nilai toleransinya 1000?-50? =950 Ohm atau 1000?+50?=1050 Ohm.


Jadi jika sewaktu Anda Mengukur Resistor Nilainya Harus berkisar Antara 950?-1050? Resistor tersebut Masih layak digunakan atau Masih bagus. 


sedangkan Jika Nilai Resistor yang Anda ukur tersebut terlampau jauh dari Nilai Toleransi yang sudah di tetapkan maka dipastikan Komponen tersebut sudah Rusak.


Menghitung Nilai Resistor yang gelang Ketiganya Warnanya emas ataupun perak
 

Seperti yang Anda ketahui Bahwa Nilai sebuah Resistor itu berbeda-beda sehingga warna gelang yang terdapat di dalam Badan Resistor sudah tentu berbeda. 


Berikut untuk Memudahkan teman-teman akan saya jelaskan bagaimana cara Mengukur Nilai Resistor yang gelang warnanya Coklat, Hitam, EMAS, EMAS. 
 

Ada beberapa Cara yang bisa digunakan untuk Mengitung Nilai Resistor yang Memiliki Gelang Warna ketiganya "EMAS Atau PERAK".
 

Misalnya, Resistor yang Gelang Pertamanya Berwarna Coklat, gelang Kedua berwarna Hitam dan Gelang Ketiga berwarna Emas dan Gelang ke Empat berwarna Emas.
 

Untuk Menentukan Nilainya antara Nilai "gelang pertama dan gelang kedua diberi tanda (,) Karena di Ketahui Nilai Gelang pertama berwarna coklat 1 dan gelang Kedua berwarna Hitam 0 Maka antara Angka 1 dan 2 diberi tanda (,) Jadi 1,0? Atau sama dengan 1? Toleransi 5%
 

Sedangkan untuk Nilai Resistor yang gelang ketiga berwarna perak Maka sebelum Nilai resistor diberi Tanda (,) Misalnya Nilai Resistor tersebut 22 sebelum angka 22 tersebut diberi Tanda (,) jadi ,22? Atau Sama dengan 0,22?
 

Cara Menghitung Resistor yang Jumlah gelangnya Warnanya 5


Untuk Menghitung Nilai Resistor yang Gelang Warnanya 5 sebenarnya cukuplah Mudah. 


Jika pada resistor yang gelang warnanya 4 Maka gelang Ketiga Menunjukan Banyaknya 0 sedangkan pada Resistor yang gelang Warnanya 5 Gelang ke 4 Menunjukan Banyaknya 0 dan gelang kelima Menunjukan Nilai Toleransinya.   


2) Resistor Tidak Tetap
 

Yang dimaksud Resistor tidak Tetap adalah Nilai Resistornya dapat berubah-ubah, baik karena disetel atau disetting Maupun Karena dipengaruhi oleh Suhu sehingga Nilainnya dapat berubah Menjadi Kecil ataupun sebaliknya Menjadi Besar.


Berikut adalah yang termaksud Resistor tidak tetap:


1. Potensiometer ataupun Trimpot


 
Potensiometer Maupun Trimpot Ini Memiliki Nilai yang tidak tetap artinya, dapat berubah-ubah. 


Misalnya, Nilanya 100? Bisa Kita ubah Menjadi 90? yang Intinya Sesuai Kebutuhan dalam suatu rangkaian elektronika.

 
Perbedaan Potensiometer dan trimpot tidaklah jauh berbeda, hanya cara Merubah nilainya saja. 


Kalau Trimpot cara menurunkan ataupun menaikan Nilainya menggunakan Obeng ataupun jenis lainnya Maka potensioMeter dengan Menggunakan Tangan.

 
2.  PTC dan NTC

 
PTC Dan NTC Merupakan Jenis Resistor yang Nilainya dapat Berubah Karena dipengaruhi Oleh temperature disekitarnya.


Sebenarnya cukup banyak pembahasan menarik terkait komponen Resitor.


Namun, secara garis besarnya apa yang penulis sampaikan dalam kesempatan ini sudah cukup bisa menambah insight Anda tentang komponen Resistor.


In Syaa Allah dilain kesempatan penulis bisa kembali menghadirkan pembahasan menarik terkait cara mengukur komponen resistor dengan cukup mudah.


Apabila Anda ada pertanyaan perhal postingan ini Resistor adalah komponen yang sangat penting dalam rangkaian elektronik Anda bisa tuliskan dalam kolom komentar di bawah ini. Penulis ucapkan terimakasih.

Artikel Terkait


EmoticonEmoticon